Mengelola Pemasaran Holistik Organisasi untuk Jangka Panjang

 

Tren Praktik Pemasaran. Pemasar juga menghadapi dilema etika dan pertukaran yang membingungkan. Konsumen mungkin menghargai kenyamanan, tetapi bagaimana membenarkan produk sekali pakai atau pengemasan yang rumit. Dengan meningkatnya sensitivitas konsumen dan peraturan pemerintah, perusahaan pintar secara kreatif merancang dengan mempertimbangkan efisiensi energi, jejak karbon, toksisitas, dan sekali pakai. Beberapa memilih pemasok lokal dari jarak jauh.

Pemasaran Internal. Pemasaran internal mensyaratkan bahwa setiap orang dalam organisasi menerima konsep dan tujuan pemasaran dan terlibat dalam memilih, menyediakan, dan mengkomunikasikan nilai pelanggan. Hanya bila semua karyawan menyadari bahwa tugas mereka adalah menciptakan, melayani, dan memuaskan pelanggan apakah perusahaan menjadi pemasar yang efektif. “Memo Pemasaran: Karakteristik Departemen Perusahaan yang Benar-Benar Didorong oleh Pelanggan” menyajikan alat yang mengevaluasi departemen perusahaan mana yang benar-benar didorong oleh pelanggan.

Mengorganisir Departemen Pemasaran. Departemen pemasaran modern dapat diatur dalam beberapa cara berbeda, terkadang tumpang tindih: secara fungsional, geografis, berdasarkan produk atau merek, berdasarkan pasar, atau dalam matriks.

Tugas CEO Pemasaran :  Yakinkan manajemen senior tentang perlunya menjadi pelanggan focus, Menunjuk petugas pemasaran senior dan satuan tugas pemasaran. Dapatkan bantuan dan bimbingan dari luar, Ubah pengukuran dan sistem penghargaan perusahaan, Pekerjakan bakat pemasaran yang kuat, Kembangkan program pelatihan pemasaran internal yang kuat, Pasang sistem perencanaan pemasaran modern, Buat program pengakuan keunggulan pemasaran tahunan,

Bergeser dari fokus departemen ke fokus proses-hasil.

Pemasaran Bertanggung Jawab Sosial. Pemasaran internal yang efektif harus diimbangi dengan rasa etika, nilai, dan tanggung jawab sosial yang kuat. Sejumlah kekuatan mendorong perusahaan untuk mempraktikkan tanggung jawab sosial perusahaan pada tingkat yang lebih tinggi.

Tanggung jawab sosial perusahaan. Meningkatkan tingkat pemasaran yang bertanggung jawab secara sosial membutuhkan tiga cabang serangan yang bergantung pada perilaku tanggung jawab hukum, etika, dan sosial yang tepat.

Perilaku Hukum. Organisasi harus memastikan setiap karyawan mengetahui dan mematuhi hukum yang relevan.

Perilaku Etis Praktik bisnis diserang karena situasi bisnis secara rutin menimbulkan dilema etika: Tidak mudah menarik garis yang jelas antara praktik pemasaran normal dan perilaku tidak etis.

Perilaku Tanggung Jawab Sosial Pemasar individu harus menggunakan kesadaran sosial mereka dalam urusan khusus dengan pelanggan dan pemangku kepentingan.

Model Bisnis Bertanggung Jawab Sosial. Masa depan memiliki banyak peluang, namun kekuatan dalam lingkungan sosial ekonomi, budaya, dan alam akan memberlakukan batasan baru pada praktik pemasaran dan bisnis.

Pemasaran Terkait Penyebab Banyak perusahaan memadukan inisiatif tanggung jawab sosial perusahaan dengan aktivitas pemasaran. Pemasaran terkait penyebab menghubungkan kontribusi perusahaan ke tujuan yang ditentukan untuk keterlibatan pelanggan secara langsung atau tidak langsung dalam transaksi yang menghasilkan pendapatan dengan perusahaan.

Implementasi Pemasaran dan Kontrol. Implementasi pemasaran adalah proses yang mengubah rencana pemasaran menjadi penugasan tindakan dan memastikan rencana tersebut mencapai tujuan yang telah ditetapkan. Kontrol pemasaran adalah proses di mana perusahaan menilai efek dari kegiatan dan program pemasaran mereka dan membuat perubahan dan penyesuaian yang diperlukan.

Pengendalian Setiap Strategis. Empat karakteristik audit pemasaran yaitu

Luas, Audit pemasaran mencakup semua aktivitas pemasaran utama bisnis, bukan hanya beberapa titik masalah seperti dalam audit fungsional.

sistematis, Audit pemasaran adalah pemeriksaan yang teratur terhadap lingkungan pemasaran makro dan mikro, tujuan dan strategi pemasaran, sistem pemasaran, dan aktivitas spesifik organisasi.

Independent,Audit diri, di mana manajer menilai operasi mereka sendiri, kurang obyektif dan independen

Berkala, Perusahaan biasanya memulai audit pemasaran hanya setelah gagal meninjau operasi pemasaran mereka selama masa baik, dengan masalah yang diakibatkannya. Audit pemasaran berkala dapat bermanfaat bagi perusahaan yang dalam keadaan sehat maupun yang bermasalah.

Masa Depan Pemasaran, Manajemen puncak menyadari bahwa pemasaran membutuhkan lebih banyak akuntabilitas daripada di masa lalu. “Memo Pemasaran: Kelemahan Pemasaran Utama” merangkum kekurangan utama perusahaan dalam pemasaran, dan bagaimana menemukan dan memperbaikinya.

You May Also Like

Permintaan dan Penawaran adalah

  Pengertian Permintaan Permintaan (demand) adalah banyaknya jumlah barang yang diminta pada suatu pasar tertentu dengan tingkat harga tertentu, tingkat pendapatan tertentu dan dalam periode tertentu. Sedangkan permintaan yang didukung…
View Post

Mengembangkan Strategi Harga dan Program

   Hargaadalah salah satu elemen bauran pemasaran yang menghasilkan pendapatan; elemen lainnya menghasilkan biaya. Harga mungkin merupakan elemen termudah dari program pemasaran untuk disesuaikan; fitur produk, saluran, dan bahkan komunikasi…
View Post